Ramadhan Fair, Bobby Bangkitkan Kembali UMKM Pasca Pandemi Covid-19

Medan718 Dilihat

MEDAN || Setelah vakum hampir selama tiga tahun akibat pandemic Covid-19, Ramadhan Fair ke 17 Kota Medan kembali dibuka pada Selasa (28/3) malam kemarin oleh Wali Kota Medan Bobby Nasution di Taman Sri Deli Medan. Bahkan, Ramadhan Fair juga dihadirkan di Lapangan Sepakbola Jalan Kapten Rahmad Buddin, Kelurahan Rengas Pulau, Kecamatan Medan Marelan.

Ramadhan Fair yang awalnya bertujuan sebagai wadah bagi para pelaku UMKM untuk menjajakan dagangannya selama Bulan Ramadhan tersebut, kini semakin diperkuat oleh Bobby Nasution sebagai sarana syiar Islam dan momentum membangkitkan kembali perekonomian pasca pandemi Covid-19. Apalagi, pemberdayaan UMKM kini menjadi salah satu dari lima program prioritas Bobby Nasution.

Bobby Nasution mengungkapkan jika kehadiran Ramadhan Fair memberikan efek yang baik tidak hanya bagi umat Muslim tapi juga umat lainnya yang ada di Kota Medan. “Ramadhan Fair ini bagaimana kita memperkuat hubungan Hablum Minallah (hubungan dengan Allah) dan Habluminannas (hubungan dengan sesama manusia). Di samping itu, membantu sesama terutama perekonomian masyarakat sekitar sekaligus ekonomi Kota Medan,” kata Bobby Nasution.

Dibukanya kembali Ramadhan Fair sontak mendapat sambutan baik dari penggagasnya yakni Wali Kota Medan ke-14 H Abdillah. “Saya merasa sangat bangga dan memberikan apresiasi. Tiga tahun menunggu, kali ini dibuka kembali. Semoga Ramadhan Fair ke depan lebih baik lagi,” ujar Abdillah.

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara (FEB USU) Wahyu Ario Pratomo menyambut baik upaya Bobby Nasution yang kerap melibatkan UMKM di setiap event Pemko Medan, termasuk Ramadhan Fair.

“Wali Kota Medan memiliki perhatian yang sangat tinggi terhadap pengembangan UMKM Kota Medan. Ini menjadi momen tidak hanya bagi warga Kota Medan untuk mengenali ragam kuliner yang ada tapi juga warga dari daerah lainnya,” bilang Wahyu saat dihubungi, Sabtu (1/4).

Apalagi, sambung Wahyu, diketahui para pelaku UMKM tidak dikenakan biaya sewa stand selama mengisi area Ramadhan Fair.

“Hal ini diharapkan membantu UMKM untuk dapat menjual produk nya dengan harga yang pantas agar minat masyarakat untuk membeli dagangan yang dijual UMKM tinggi. Untuk dapat lebih berkembang dan bersaing, UMKM juga diharapkan mampu memberikan kualitas produknya dengan baik,” harapnya.***WASGO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *