PM Yunani Minta Maaf ke Keluarga Korban Tabrakan 2 Kereta

Ragam831 Dilihat

ATHENA || Perdana Menteri (PM) Yunani Kyriakos Mitsotakis meminta maaf kepada keluarga dari 57 korban tewas dalam bencana kereta api terburuk di negara itu. Permintaan pengampunan itu disampaikan Mitsotakis menjelang demonstrasi besar-besaran oleh pelajar dan pekerja kereta api di Athena.

“Sebagai perdana menteri, saya berutang kepada semua orang, tetapi terutama kepada kerabat korban, (untuk meminta) pengampunan,” tulis Mitsotakis dalam pesan yang ditujukan kepada bangsa, dilansir AFP, Minggu (5/3/2023).

“Untuk Yunani tahun 2023, dua kereta yang menuju ke arah yang berbeda tidak dapat berjalan di jalur yang sama dan tidak ada yang mengetahuinya,” kata Mitsotakis dalam pesan yang diposting di halaman Facebook-nya.

Tabrakan antara kereta penumpang dan barang itu telah memicu kemarahan yang meluas di seluruh Yunani. Kerabat dan orang-orang terkasih dari mereka yang tewas dalam kecelakaan kereta rencananya akan berkumpul di luar stasiun Larissa, Yunani tengah, dekat lokasi kecelakaan itu.

Kepala stasiun yang terlibat dalam bencana tersebut akan diadili pada hari Minggu, di mana ia mungkin menghadapi tuduhan pembunuhan karena kelalaian.

Kereta Api Hellenic, perusahaan kereta api yang telah menjadi fokus dari kemarahan warga merilis pernyataan pada Sabtu malam untuk membela tindakannya.

Ratusan orang telah berdemonstrasi selama seminggu di luar markas mereka di Athena, dan salah satu sumber hukum mengatakan bahwa penyelidik sedang melihat kemungkinan untuk mengajukan tuntutan terhadap anggota senior perusahaan.

Selama beberapa hari terakhir, pejabat serikat pekerja kereta api bersikeras bahwa mereka memperingatkan perusahaan tentang masalah keselamatan di jalur tersebut. Pertanyaan sulit juga diajukan kepada pemerintah atas kegagalannya untuk mengejar reformasi keselamatan kereta api.

Picu Demonstrasi
Demonstrasi terjadi di seluruh Yunani buntut kecelakaan itu. Demonstrasi itu menunjukkan kombinasi kesedihan dan kemarahan atas bencana yang terjadi.

Demonstrasi juga akan terjadi pada Minggu (5/3/2023) waktu setempat di Athena, tepatnya di Lapangan Syntagma di sebelah parlemen, yang sudah menjadi tempat bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa yang marah pada Jumat malam.

Pawai dan upacara menyalakan lilin telah diadakan untuk mengenang para korban kecelakaan. Banyak dari mereka adalah siswa yang kembali dari liburan akhir pekan.

“Apa yang terjadi bukanlah sebuah kecelakaan, itu adalah kejahatan,” kata seorang pengunjuk rasa, Sophia Hatzopoulou, 23 tahun, seorang mahasiswa filsafat di Thessaloniki.

“Kita tidak bisa melihat semua ini terjadi dan tetap acuh tak acuh.”

Setidaknya sembilan anak muda yang belajar di Universitas Aristoteles Thessaloniki termasuk di antara mereka yang tewas di kereta penumpang.***DTK

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *