Pembangunan Medan Islamic Center Akan Jadi Rumah Bagi Peradaban Islam di Sumut

Medan890 Dilihat

MEDAN || Pembangunan Medan Islamic Center yang tahun ini mulai dikerjakan akan menjadi kebanggaan bagi warga Kota Medan, sebab Medan Islamic Center tersebut akan menjadi rumah bagi peradaban islam di Provinsi Sumatra Utara.

Demikian dikatakan Wali Kota Medan Bobby Nasution melalui Asisten Pemerintahan dan Sosial Setda Kota Medan M. Sofyan ketika pada acara Safari Ramadan Pemko Medan yang digelar di Masjid Al Hidayah Jalan Bunga Teratai Kecamatan Medan Selayang, Senin (10/4).

“Salah satu yang terus diupayakan Bapak Wali Kota Medan, Pak Bobby Nasution agar bisa segera hadir adalah pembangunan Medan Islamic Center yang tahun ini kita mulai. Pembangunan Medan Islamic Center yang berlokasi di Kel. Tangkahan, Kec. Medan Labuhan dengan luas 21 Ha ini akan menjadi rumah bagi peradaban islam di Provinsi Sumut.”kata M. Sofyan dihadapan ratusan masyarakat yang hadir dalam acara tersebut.

M.Sofyan menjelaskan seperti namanya Islamic Center, di lokasi tersebut nantinya akan dibangun beragam fasilitas seperti Perguruan Tinggi, Sekolah, Lembaga Dakwah dan kantor-kantor Ormas Islam hingga pusat perbelanjaan.

“Di Islamic Center ini juga nantinya akan menonjolkan kebudayaan Melayu sebagai identitas asli Kota Medan, Melayu Deli.”ujarnya.

Selain menyampaikan program pembangunan Medan Islamic Center, dalam Safari Ramadan tersebut M. Sofyan juga menyampaikan program Masjid Mandiri yang digagas oleh Wali Kota Medan Bobby Nasution. Program Masjid Mandiri menjadi salah satu program yang diprioritaskan selama ini untuk menjadikan rumah Allah SWT sebagai pusat segala aktifitas dalam kehidupan umat muslim di Kota Medan.

“Pak Wali Kota Medan ingin Masjid menjadi media yang tepat bagi umat dalam melaksanakan aktifitas keagamaan dan juga aktifitas perekonomian guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat muslim yang berada di sekitar lokasi Masjid tersebut.”ucap M. Sofyan.

Untuk itu M. Sofyan berharap BKM Masjid dapat bergerak cepat dan tanggap, sebab program Masjid Mandiri akan menjadi program yang bisa mengakselerasi percepatan pemulihan ekonomi masyarakat pasca pandemi covid-19.

“Untuk itu momentum fase pandemi covid-19 menjadi endemi ini harus bisa kita manfaatkan untuk bisa membangkitkan kembali ekonomi umat muslim kota Medan yang sempat terpuruk akibat pandemi yang berkepanjangan tiga tahun kemarin.”ajak M. Sofyan.

Seperti biasanya dalam Safari Ramadhan Pemko Medan tersebut diserahkan sejumlah bantuan diantaranya bantuan berupa hibah sebesar Rp.50 juta untuk renovasi Masjid, bantuan buku-buku dan satu set perlengkapan tenis meja, penyerahan akte Pendirian Koperasi Masjid, bantuan berupa 1 unit gerobak kayu dan 2 unit gerobak usaha, bantuan paket Ramadhan dan sembako sebesar Rp. 10 juta, penyerahan KTP Elektronik, dan penyerahan bantuan kepada anak-anak yatim piatu se-Kecamatan Medan Selayang.

Sebelumnya Ketua BKM Masjid Al-Hidayah Suryadi menyampaikan ungkapan terima kasihnya atas kunjungan Pemko Medan ke Masjid Al-Hidayah. Menurutnya sejak tahun 1978 baru kali ini Masjid Al-Hidayah di kunjungi oleh Pemerintah Daerah.

“Saya atas nama BKM Masjid merasa bangga dan berterimakasih sekali kepada Bapak Wali Kota Medan Bobby Nasution yang sudah mengunjungi Masjid kami, ini kali pertama Pemda mengunjungi Masjid kami sejak berdirinya Masjid ini.”ungkapnya seraya menyampaikan secara singkat sejarah dari Masjid Al-Hidayah tersebut.

Dalam Safari Ramadhan yang juga dihadiri sejumlah pimpinan Perangkat Daerah dilingkungan Pemko Medan, alim ulama dan tokoh masyarakat ini juga diisi dengan tausiah singkat yang disampaikan oleh Al-Ustadz Ahmad Muttaqin.***WASGO

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *