Tindak Lanjut Kerja Sama Penanganan Sampah, Bobby Nasution dan Dubes Belanda Tinjau TPA Terjun

Medan133 Dilihat

MEDAN || – Wali Kota Medan Bobby Nasution bersama Duta Besar (Dubes) Belanda HE Lambert Grijns meninjau langsung Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Terjun Jalan Paluh Nibung Kelurahan Terjun Kecamatan Medan Marelan, Rabu (8/2). Peninjauan ini dilakukan terkait tindaklanjut kerjasama penanganan sampah yang akan dilakukan.

Lokasi pertama ditinjau adalah kawasan yang telah diubah menjadi Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang kini diberi nama Taman Edukasi Sampah. Selain tempat beristirahat, kawasan ini juga sering digunakan warga sekitar untuk bersantai karena dilengkapi 4 bangunan joglo. Dari tempat ini, Bobby Nasution dan Lambert dapat melihat sekeliling TPA, termasuk tempat yang akan dijadikan sanitary landfill.

Setelah itu, Bobby Nasution dan Lambert didampingi Kadis Lingkungan Hidup Kota Medan Suryadi Panjaitan, Kadis Perumahan Kawasan dan Permukiman, Cipta Karya, dan Tata Ruang Endar Sutan Lubis, Kapolresta Belawan AKBP Josua Tampubolon, serta tim dari Belanda selanjutnya meninjau lokasi pembuangan sampah. Di tempat itu, Bobby Nasution dan Lambert tampak berbincang terkait penanganan sampah yang akan dilakukan. Peninjauan dipungkasi dengan melihat proses pembuatan briket yang bahan dasarnya sampah.

“Kita hadir disini (TPA) untuk bisa bekerja sama antara Belanda dengan Indonesia, khususnya Kota Medan terkait pengolahan sampah di TPA Terjun. Sebelum peninjauan ini, kami kemarin juga sudah bertemu dengan Bapak Dubes di Balai Kota Medan. Banyak opsi-opsi yang ditawarkan untuk pengelolaan TPA,” kata Bobby Nasution.

Di Belanda, jelas Bobby Nasution, sudah ada perusahaan yang akan mensupport pengelolaan TPA sesuai dengan bidangnya masing-masing. Terkait itu, imbuhnya, Pemko Medan segera melakukan rapat teknis untuk pembuatan Feasibility Study (studi kelayakan). “Harapan kami kerja sama ini bisa sampai pengerjaan di lapangan,” harapnya.

Usai peninjauan ini, Bobby Nasution mengatakan, Pemko Medan akan melakukan meeting berikutnya sekitar seminggu lagi. “Meeting kita lakukan langsung dengan para pelaku usaha dan investor langsung sesuai yang ditunjuk Pak Dubes. Sebab, di akhir tahun 2022, teman-teman dari Belanda sudah datang kemari dan melihat langsung TPA. Artinya, mereka sudah mendapatkan gambaran detailnya sedikit,” jelasnya.

Sedangkan tugas Pemko Medan, kata Bobby Nasution, membuat lebih detail lagi tentang TPA Terjun sehingga benar-benar kapabel untuk dilakukan kerja sama. “Kita harap kerja sama ini dapat segera terwujud sehingga mendukung penanganan sampah yang merupakan salah satu program prioritas Pemko Medan untuk dituntaskan,” ungkapnya.

Sementara itu, Dubes Belanda HE Lambert Grijns mengatakan, keberadaan TPA Terjun sangat penting bagi Pemko Medan dan masyarakat, terutama yang menggantungkan hidupnya di TPA tersebut. Apalagi, ungkapnya, TPA Terjun merupakan satu-satunya TPA aktif yang ada di Kota Medan. “Ada sekitar 200 pekerja yang menggantungkan hidupnya di TPA ini,” sebut Lambert.

Selanjutnya, Lambert mengungkapkan ada rencana untuk memperbaiki TPA Terjun. Sebab, Pemerintah Belanda tertarik bekerja sama dengan Pemko Medan terkait pengolahan sampah untuk dilakukan efisiensi. “Ada beberapa tempat yang sudah cukup tinggi untuk ditambah lagi. Di dalamnya ada gas yang nanti bisa digunakan dan dimanfaatkan. Di samping itu, ada beberapa tempat yang akan ditutup,” paparnya.

Terkait kerja sama yang akan dilakukan, Lambert mengungkapkan, ada sejumlah perusahaan Belanda yang ingin berinvestasi untuk itu. “Saya rasa ini contoh yang sangat baik dilakukannya kerja sama antara Indonesia, Belanda dan Medan,” ujarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *